Wednesday, 10 May 2017

Alergi Sepi..(Bukan judul lagu)

Teks: Aminah Hafizah

Bismillahirahmanirrahim.

Segala puji pujian untuk Allah SWT.

Aku diserang dua perkara yang memberat. Pertamanya aku sangat rindukan emak. Selepas melalui tarikh lahir arwah ayah 1 Mei yang lalu, rindu terhadap rumah bertambah kuat. Terasa sudah lama sangat tidak balik ke kampung. Balik kampung ini istilah saja, sebetulnya aku kembali ke kotaraya kelahiranku. Dari kejauhan aku hanya mampu mendoakan kesihatan dan kesejahteraan emak.

Engkaulah sebaik-baik Pemelihara, Ya Allah.

Keduanya alergi kulitku bertambah kuat. Jika dulu menyerang seminggu sekali kini hampir setiap hari. Tahu-tahu tubuh sudah memerah dan bengkak-bengkil. Di awal serangan dulu hanya naik di kaki saja kini sudah naik ke muka, kepala dan bibir. Pernah satu malam aku terjaga sebab muka dan tubuh terasa panas sangat. Dilema sungguh. Ubat yang doktor berikan sejenis anti histamin atau ubat selesema yang juga bertindak untuk alergi. Aku sering mengantuk selepas makan ubat ini, walaupun doktor beritahu ia tidak memberi kesan kepada Anis yang aku susukan. Aku sudah membuat ujian darah tetapi keputusannya hanya diketahui sebulan lagi. Sudah puas aku mencari maklumat berkenaan alergi yang aku alami. Aku mesti mencari alergen yang mencetus alergiku ini. Ada yang panggil gegata, ada yang mengenalinya sebagai lapar garam dan ada juga yang kata puncanya diludah jin. Ah, sudah masuk bahagian mistik pula.

Ya Allah yang Maha Menyembuh, berikanlah kesembuhan untukku. Tak mahu lagi aku bergantung kepada ubat-ubatan.

Berita gembiranya, hari ini kami dapat membuat sambutan hari lahir Ma yang ke 60 tahun.  Serentak dengan majlis Ma kami meraikan hari lahir Simi adik ipar aku yang pulang bercuti.
Kami buat majlis makan-makan kecil saja. Al maklum semua dengan anak-anak kecil yang bergayut di kaki. Walaupun skil memasak aku memang sendu, suami menaruh kepercayaan aku membuat satu hidangan. Fikir punya fikir aku memilih membuat menu yang mudah - sup daging. Kami makan dengan bihun dan mee saja. Percubaan aku membuat bergedil yang sedap seperti aku bayangkan ternyata gagal. Entah di mana silapnya adunan menjadi lembik.

Adik iparku gigih menyediakan kek red velvet. Alhamdulillah walaupun pertama kali bermain dengan cream cheese frosting, kek dapat dipersembahkan dengan jayanya.Birasku Ezah menyediakan ayam madu yang sedap betul sampai ke tulang aku menikmatinya.

Untuk Ma, aku mendoakan agar Ma diberikan kesihatan yang baik dan sentiasa dipelihara Allah SWT. Walaupun majlis kami sederhana namun kegembiraan jelas terpancar di wajah Ma apatah lagi Ma menerima panggilan anak lelakinya yang jauh di perantauan. Adik iparku Iwe memberi khabar gembira dia beroleh biasiswa kerajaan Mesir.

Melihat senyuman terukir di bibir Ma dan abah, inilah kebahagiaan rupanya.  Aku amati wajah-wajah yang banyak berkorban ini. Entahkan sampai bila dapat kami berbakti kepada keduanya. Semoga kami diberi kesempatan berbuat kebaikan kepada orang tua kami sehingga akhir hayatnya.

Rindu kepada emakku semakin menggunung semakin aku cuba menyelesaikan catatan ini.

Dan nikmat Tuhanmu yang manakah yang kau dustakan?

Sampai jumpa lagi di lain kali.









No comments:

Post a Comment